20 Nov 2014, 10:00:46 :

Jam-jam kritis buat saya itu adalah jam 6 s.d 8 malam, saat saat kritis dimana emosi sangat labil...saat nafas diatur dengan baik dan dada berasa dipalu gada, saat dituntut sesuatu yang nggak bisa diadain saat itu juga

Pada saat melepas mantel ujan, dan basah kuyup ...

Hira : ibu aku belom mandi sore,...
Ebo : okay....
Hira : aku juga ngga ngaji ke mesjid....
Ebo : hmmm oraiiit
Hira : sekarang aku lapar, pengen makan sayur yang kayak tadi siang...
Ebo : tapi dagingnya abis, yg kamu makan tadi siang itu daging terakhir..
Hira : nggaaaaa mauuuu aku pengen ada dagiiiiingnyaaaa
Ebo : makan yg lain aja, telor...atau ayam atau sosis?
Hira : nggak mauuuu yang aku pengen yang tadi siang...ada DAGINGNYAAAAA

---- sejam merengek+ngedumel berdumel-dumel #mancingreaksibangeeet

Ebo : uiy ... Fahireee !!! Bantuin kupas wortel dong...ibu mau ngasih nen buat Ade dulu
Hira : udah sayurnya ngga ada..disuruh ngupas wortel ibu tuh yaaah ke aku teeeeeeeh ...ibu malah enak-enakan nenin Ade .. *gayanya kalo lagi ngomelteh meni kocak*

Setengah jam kemudian :

Ebo : ini ibu tadi udah tambah daging ayam, buntutnya udah abis..sok geura makan kamu tah,..

Hira : nah gini dong, bikin daging ayamnya empuk jadi aku bisa ngunyah...enak lho bu, enak banget malah, nggak sia-sia nih bantuin ibu,..aku laper banget..

Ebo : *seribu ekspresi bahagia terpancar disegala penjuru ruangan* yaaah beginilah, beginilaaah